Hukum Berjabat Tangan Dengan Ipar?

Bagaimana hukum berjabat tangan dengan bukan mahram e1545820349649

Anjuran Berjabat Tangan

مَا مِنْ مُسْلِمَيْنِ يَلْتَقِيَانِ فَيَتَصَافَحَانِ إِلاَّ غُفِرَ لَهُمَا قَبْلَ أَنْ يَفْتَرِقَا

Tidaklah dua orang muslim saling bertemu kemudian berjabat tangan, kecuali akan diampuni (dosa-dosa) mereka berdua sebelum mereka berpisah.” (HR Abu Dawud)

Selain merupakan sapaan hangat dan penghormatan kepada orang lain, berjabat tangan juga merupakan cara sederhana untuk mendapatkan ampunan dosa dari Allah subhanahu wa ta’ala.

Apakah Ipar Mahram?

Terdapat hadis dari Uqbah bin Amir radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِيَّاكُمْ وَالدُّخُولَ عَلَى النِّسَاءِ فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الأَنْصَارِ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَرَأَيْتَ الْحَمْوَ . قَالَ الْحَمْوُ الْمَوْتُ

“Berhati-hatilah kalian masuk menemui wanita.” Lalu seorang laki-laki Anshar berkata, “Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat Anda mengenai ipar?” Beliau menjawab, “Hamwu (ipar) adalah maut.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Imam Nawawi ketika mensyarah hadist ini beliau mengatakan:

المراد بالحمو هنا أقارب الزوج غير آبائه وأبنائه، فأما الآباء والأبناء فمحارم لزوجته تجوز لهم الخلوة بها ولا يوصفون بالموت، وإنما المراد الأخ وابن الأخ والعم وابنه ونحوهم ممن ليس بمحرم

Yang dimaksud al-Hamwu adalah kerabat suami, selain ayah dan anaknya. Karena ayah dan anaknya suami adalah mahram bagi istri. Boleh berduaan dengannya, dan tidak disebut sumber maut (kehancuran). Namun yang dimaksud dalam hadis adalah saudara suami, keponakan suami, paman suami, sepupu suami atau yang lainnya, yang bukan mahram baginya.

Oleh karena ipar bukanlah mahram, maka tidaklah dibenarkan berjabat tangan dengan mereka meskipun mereka masih termasuk kerabat, namun status mereka tetaplah orang asing dan tidak boleh berduaan apalagi sampai bersentuhan seperti berjabat tangan dan juga wajib menjaga aurat dari ipar.

Ini sesuai dengan sabda rasulullah sallahu alaihi wasalam :

أَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لا تَحِلُّ لَهُ

Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang bukan mahramnya.”